Info Terbaru

Temukan Celah ATM, Programer Ini Tarik Tunai Rp14 Miliar Gratis

Halo mas bro selamat datang di web informasiana.com. Kali ini kami akan membahas informasi menarik mengenai Temukan Celah ATM, Programer Ini Tarik Tunai Rp14 Miliar Gratis. Teman-teman jangan lupa yah untuk membagikan artikel di sosial media kalian.

Celah ATM uang gratis
Tarik tunai di mesin ATM

Qin Qisheng, 43, seorang kepala manajer di pusat pengembangan teknologi Huaxia Bank di Beijing, menemukan caelah pada sistem operasi utama bank pada 2016. Menurut laporan, celah tersebut memungkinkan Qisheng melakukan penarikan tunai dari ATM sekitar pukul 12 pagi. Sistem bank tidak berfungsi sebagaimana mestinya, penarikan uang tunai yang dilakukan oleh Qisheng tidak dicatat dan juga tidak ada alarm peringatan apapun di bank.

Rupanya, Qisheng yang menemukan kesalahan pada tahun 2016 itu, telah memasukkan beberapa skrip ke dalam sistem perbankan pada bulan November di tahun yang sama, fungsinya untuk mematikan peringatan penarikan uang tunai. Dari November 2016 hingga Januari 2018, Qisheng menarif antara 5.000 yuan dan 20.000 yuan ($ 740 hingga $ 2.965) dari akun tiruan yang digunakan bank untuk pengujian. Pada awal tahun lalu, Qisheng telah mengumpulkan lebih dari $ 1.000.000, atau sekitar Rp14 miliar lebih yang ia tambahkan ke rekening bank pribadinya. Dia melakukan itu secara diam-diam tanpa diketahui oleh atasannya.

Baca Juga  10 Cidera Paling Aneh Di Dunia

Pada Januari tahun lalu, cabang anak perusahaan di Cangzhou, Hebei mendeteksi dan memverifikasi aktivitas tidak teratur di akun dummy selama pemeriksaan manual. Insiden itu lalu dilaporkan oleh bank kepada otoritas terkait.

Setelah Qisheng tertangkap, bank memutuskan untuk tidak terus mengajukan tuntutan terhadapnya dan menerima penjelasannya bahwa ia hanya mencoba menyelidiki kelemahan ATM. Qisheng menyimpan uang itu di akun pribadinya dan menginvestasikannya di pasar saham. Sementara bank Huaxia mengatakan bahwa dia seharusnya melaporkan kegiatan ini, mereka meminta polisi untuk menyelesaikan kasus tanpa pidana jika dia mengembalikan uang tersebut.

Baca Juga  Inilah Manusia Tertua yang Berhasil Ditemukan dengan Cerita Dibaliknya yang Bikin Merinding!!!

Meskipun Qisheng mengembalikan uang itu, pihak berwenang tidak menerima penjelasan dan tetap ditahan pada bulan Maret. Pengadilan distrik Chaoyang menyatakan dia bersalah atas pencurian pada bulan Desember dan memberinya hukuman penjara 10 setengah tahun dengan denda 11.000 yuan (sekitar Rp225 juta).

Meskipun Qi telah mengembalikan semua uang ke bank sebelum penangkapannya, itu tidak cukup untuk membiarkannya pergi begitu saja, kata pengadilan distrik. Meraka juga menambahkan bahwa permintaan bank Huaxia untuk mengampuni Qi tidak sah.

“Di satu sisi, [bank] mengatakan bahwa perilaku tertuduh itu melanggar aturan. Di sisi lain, dia mengatakan bahwa dia bisa melakukan tes yang relevan. Ini kontradiktif dengan diri sendiri, ”.

Kata hakim pengadilan

Setelah persidangan, Qin mengajukan banding dengan alasan bahwa dia tidak pantas mendapatkan hukuman seberat itu. Putusan kedua dan terakhir oleh Pengadilan Menengah Rakyat Beijing menguatkan putusan.

“Setelah meninjau surat-surat, berbicara kepada pemohon banding dan mendengarkan pendapat para pembela, kami percaya bahwa fakta-fakta dari kasus ini jelas dan memutuskan untuk tidak melakukan persidangan lagi,”

Kata pengadilan

“Kasusnya sudah ditutup.”

Huaxia Bank telah memperbaiki celah ATM untuk menghindari insiden pencurian internal di masa depan. Bank Huaxia belum menanggapi masalah ini.

Baca Juga  Kisah Nyata Tua Tua Keladi

Gimana mbak bro? Semoga mbak bro bisa terhibur dan pengetahuannya menjadi meningkat. Jangan lupa yah untuk share artikel di sosial media kalian.

Temukan Celah ATM, Programer Ini Tarik Tunai Rp14 Miliar Gratis | dr. Glenn | 4.5