Jaringan-PenyokongPengertian Jaringan

Jaringan adalah sekumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi sama. Jaringan pada tumbuhan dan hewan berbeda. Sekumpulan jaringan akan membentuk organ. Cabang ilmu biologi yang mempelajari jaringan adalah histologi. Sedangkan cabang ilmu biologi yang mempelajari jaringan dalam hubungannya dengan penyakit adalah histopatologi. Jaringan pada tubuh tumbuhan dikelompokkan berdasarkan tempatnya dalam tumbuhan, tipe sel, fungsi, asal-usul, dan tahap perkembangannya.

Berdasarkan jumlah tipe sel penyusunnya, jaringan dibedakan menjadi jaringan sederhana dan jaringan rumit. Jaringan sederhana bersifat homogeni, hanya terdiri atas satu tipe sel sedangkan jaringan rumit bersifat heterogen, terdiri atas dua atau lebih sel. Parenkim, kolenkim,sklerenkim adalah jaringan sederhana, sedangkan xilem, floem,dan epidermis adalah jaringan rumit.

Dalam tubuh tumbuhan, jaringan tersebar dalam pola khas bagi kelompok tumbuhan yang bersangkutan. Pada dasarnya ada kemiripan dalam pola penyebaran jaringan pada tumbuhan dikotil sebab jaringan pembuluh tertanam dalam jaringan dasar dan sistem dermal merupakan penutup di sebelah luar. Pada awal perkembangan tumbuhan, semua sel-sel melakukan pembelahan diri. Namun, dengan adanya pertumbuhan dan perkembangan lebih lanjut, pembelahan sel menjadi terbatas dibagian khusus dari tumbuhan. Jaringan ini tetap bersifat embrionik dan selalu membelah diri. Jaringan embrionik ini disebut meristem.

Pada dasarnya pembelahan sel dapat pula berlangsung pada jaringan selain meristem, seperti pada jaringan korteks batang, tetapi jumlah pembelahan ini sangat terbatas. Sel-sel meristem akan tumbuh dan mengalami spesialisasi secara morfo-fisiologi (mengalami deferensiasi) membentuk berbagai macam jaringan dan tidak mempunyai kemampuan untuk membelah diri. Jaringan ini disebut jaringan dewasa. Jaringan dewasa penyusun organ tumbuhan tingkat tinggi terdiri dari jaringan pelindung (epidermis), jaringan dasar (parenkim), jaringan penguat (penyokong), jaringan pengangkut (vaskuler) dan jaringan sekretoris. Maka dari itu dalam makalah ini kami akan membahas mengenai jaringan penguatberdasarkan bentuk dan sifatnya.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Jaringan Kolenkim Dan Sklerenkim

Macam Jaringan Penyokong (Penguat)

Jaringan Penyokong

Macam-Macam Jaringan Penguat Berdasarkan Bentuk dan Sifatnya adalah sebagai berikut :

Jaringan penguat pada tumbuhan merupakan jaringan yang memberi kekuatan bagi tumbuhan. Jaringan tersebut berfungsi untuk memberi kekuatan dan melindungi secara mekanik jaringan-jaringan di sekitarnya.Jaringan penguat tumbuhan dibagi atas dua berdasarkan sifat dan bentuknya yaitu jaringan kolenkim dan jaringan sklerenkim.

Secara ontogeni, perkembangan kolenkim mirip prokambium dan tampak tahap yang sangat awal dari diferensiasi meristem atau dari sel isodiametris meristem dasar. Kolenkim terdiri atas sel hidup yang berbentuk agak memanjang dan biasanya berdinding tebal. Kolenkim berfungsi sebagai jaringan penyokong pada organ muda yang sedang tumbuh, pada tumbuhan menerna (herbaceus), dan bahkan pada organ dewasa.

Kolenkim bersifat plastis sehingga dapat meregang secara irreversible (tidak kembali ke bentuk semula) dengan adanya pertumbuhan organ. Kolenkim dewasa kurang plastis, lebih kuat, tetapi lebih mudah rusak daripada kolenkim muda. Ada hubungan fisiologi dan morfologi antara kolenkim dan parenkim. Pada tempat kedua jaringan tersebut berdampingan terdapat bentuk peralihan antara tipe kolenkim dan parenkim (Sri Mulyani, 2006)

Jaringan Kolenkim

Kolenkim seperti halnya parenkim dapat berisi kloroplas. Kolenkim yang mirip dengan parenkim berisi banyak kloroplas, sedangkan kolenkim khusus yang terdiri atas sel yang sempit memanjang, hanya sedikit atau tidak mengandung kloroplas sama sekali. Sel kolenkim dapat juga berisi tannin (Sri Mulyani, 2006).

Pada irisan melintang kolenkim segar, dinding selnya tampak seperti nacre. Dinding kolenkim tumbuhan yang terkena angin lebih tebal. Dinding sel terdiri atas selulosa, sejumlah besar pectin dan hemiselulosa, tetapi tidak mengandung lignin. Senyawa pektinnya bersifat hidrofil sehingga dinding kolenkim banyak mengandung air. Dinding kolenkim yang menebal sekunder dapat menjadi tipis dan kemudian selnya menjadi meristematis lagi dan mulai membelah. Hal ini terdapat pada jaringan kolenkim yang membentuk felogen. Noktah primer sering kali terdapat dalam dinding kolenkim(Sri Mulyani, 2006).

Ukuran dan bentuk sel kolenkim beragam. Ada yang berbentuk prisma pendek, mirip sel parenkim, atau panjang seperti serabut dengan ujung meruncing. Sel kolenkim yang terpanjang di jumpai di daerah pusat untaian kolenkim, dan yang terpendek di daerah tepi. Hal ini dapat diterangkan sebagai berikut: untaian kolenkim di bentuk oleh serangkaian sel yang membelah memanjang mulai dari pusat untaian; setelah pembelahan, sel terus memanjang sehingga sel pusat menjadi yang terpanjang karena yang pertama kali dibentuk dan meningkat sampai panjang maksimum. Selama perkembangan untaian kolenkim ini juga terjadi pembelahan mendatar (horizontal)(Sri Mulyani, 2006).

Menurut tipe penebalan dindingnya, kolenkim dibedakan menjadi beberapa macam, sebagai berikut:

Menurut tipe penebalan dinding

Kolenkim sudut (angular kolenkim)
Penebalan dinding sel kolenkim ini terjadi pada sudut-sudut sel. Pada penampang melintangnya, penebalan ini tampak terjadi pada tempat bertemunya tiga sel atau lebih, seperti yang terdapat pada tangkai Rumex, Vitis, Begonia, Coleus, Cucurbita, Morus, Beta dan pada batang Solanumtuberosum dan Atropa belladonna.

Kolenkim lamella (lamelar kolenkim)
Penebalan dinding sel kolenkim ini terjadi pada dinding tangensial sel. Kolenkim lamela terdapat pada korteks batang Sambucus nigra, Rhamnus, dan tangkai Cochlearia armoracia.

Kolenkim lacuna (lacunar kolenkim)
Penebalan dinding sel kolenkim ini terjadi pada dinding-dinding yang berbatasan dengan ruang antarsel. Kolenkim lacuna terdapat pada tangkai beberapa spesies Compositae, misalnya Salvia, Malva, Athaea dan Asclepias.

Kolenkim cincin (anular kolenkim)
Istilah kolenkim cincin diberikan oleh Duchaigne (1955) untuk tipe kolenkim yang lumen selnya pada penampang melintang tampak melingkar. Muller (1890) menyebutkan knorpel-collenchyma. Pengamatan terhadap kolenkim cincin dewasa tampak adanya penebalan dinding sel secara terus- menerus sehingga lumen sel akan kehilangan bentuk sudutnya.

Dinding sel kolenkim terdiri atas lapisan yang berselang-seling, kaya selulosa dengan sedikit pektin dan lapisan lain dengan sedikit selulosa dan kaya pektin. Pada bahan segar, air dalam seluruh dinding sel lebih kurang 67%. Roelofsen (1959) menyatakan bahwa dalam petasites, dinding sel kolenkim berisi 45% pektin, 35% hemiselulosa dan 20% selulosa. Dinding sel kolenkim Petasites ini terdiri atas 7-20 lamela yang bergantian/berseling antara lamela yang mengandung banyak selulosa dan lamela yang mengandung sedikit selulosa. Semakin mendekati lumen sel, selulosanya semakin banyak (Sri Mulyani, 2006).

Menurut Czaja (1961), lamela melintang pada penebalan dinding kolenkim pada kebanyakan tumbuhan dapat dideteksi dengan alat mikroskop cahaya terpolarisasi. Chafe (1970) telah mengamati bahwa orientasi mikroserabut selulosa dalam lamela yang berurutan bergantuan melintang dan membujur. Selama perkembangan penebalan dinding, terjadi penambahan lapisan mikroserabut mengelilingi seluruh sel sehingga memperluas keliling sel.

Sklerenkim adalah sel dengan dinding sekunder tebal yang mengandung lignin atau tidak. Tidak seperti kolenkim yang bersifat plastis, sklerenkim bersifat elastis.Sel sklerenkim beragam dalam hal bentuk, struktur, asal usul, dan perkembangannya. Banyak bentuk peralihan terdapat di antara sel sehingga sukar untuk mengelompokkan tipe sklerenkim. Sklerenkim dibedakan menjadi dua, yaitu serabut dan sklereida (sel batu).

Kedua jenis sel ini tidak dapat dipisahkan secara jelas, tetapi biasanya serabut selnya sangat panjang dibandingkan dengan lebarnya. Sementara, sklereida beragam bentuknya, ada yang isodiametrik, memanjang, dan sering kali bercabang. Sel sklerenkim dewasa ada yang mempunyai protoplas, ada yang tidak. Keragaman ini yang menyulitkan untuk membedakan antara sel sklerenkim dan parenkim yang mengalami sklerifikasi (Sri Mulyani, 2006).

jaringan sklerenkim

Jaringan sklerenkim merupakan jaringan mekanik yang hanya terdapat pada organ tumbuhan yang tidak lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan atau organ tumbuhan yang telah tetap. Sklerenkim berfungsi untuk menghadapi segala tekanan sehingga dapat melindungi jaringan-jaringan yang lebih lemah, melindungi tubuh tumbuhan dari kerusakan mekanik, melindungi tumbuhan dari serangan hewan, dan sebagai alat penyokong dan pelindung tumbuhan. Sklerenkim tidak mengandung protoplas, sehingga sel-selnya telah mati. Dinding selnya tebal karena berlangsung penebalan sekunder sebelumnya yang terdiri atas zat lignin.

Jaringan sklerenkim terdiri atas serabut (serat-serat sklerenkim) dan sklereid (sel-sel batu). Serabut bisa dibedakan dari sklereida berdasarkan asal-usul unsur tersebut. Sklereida berkembang dari sel parenkim, kemudian dindingnya menebal sekunder, sedangkan serabut berkembang dari sel meristem.

a. Serabut
Serabut terdapat pada bagian yang berbeda dari tubuh tumbuhan, yang mungkin terdapat sebagai idioblas (pada daun Cycas), tetapi lebih sering berbentuk pita atau silinder kosong yang tidak terputus. Serabut biasanya ditemukan dalam jaringan pembuluh, tetapi juga berkembang baik pada jaringan dasar. Menurut tempatnya dalam tubuh tumbuhan, serabut dikelompokkan menjadi dua tipe dasar, yaitu serabut xilem dan ekstraxilem(Sri Mulyani, 2006).

Serabut xilem merupakan bagian terpadu dari xilem dan berkembang dari jaringan meristem yang sama seperti pada unsur xilem lain. Serabut ini bentuknya sangat beragam. Berdasarkan ketebalan dinding, tipe, maupun jumlah noktah, serabut xilem dibedakan menjadi serabut berserat (libriform; liber: kulit dalam) dan trakeida. Serabut berserat mirip serabut floem dan biasanya lebih panjang daripada trakeida. Serabut ini mempunyai ketebalan dinding yang sangat ekstrem dan noktah biasa. Trakeida serabut merupakan bentuk peralihan antara trakeida dan serabut berserat.

Ketebalan dindingnya sedang, tidak setebal serabut berserat tetapi lebih tebal daripada trakeida. Pada trakeida terdapat noktah berhalaman, tetapi ruang noktahnya lebih kecil daripada trakeida. Pada trakieda serabut, dan sering kali juga pada serabut berserat, saluran noktah memanjang dan celah noktah bagian dalam seperti terbelah akibat dari penebalan dinding. Serabut trakeida mempunyai celah noktah yang panjangnya melebihi diameter ruang noktah, dan celah noktah bagian dalam berasal dari pasangan noktah yang tegak lurus satu sama lain(Sri Mulyani, 2006).

Tipe serabut lain yang terdapat dalam xilem sekunder Dikotil adalah serabut bergelatin dan serabut berlendir. Serabut merupakan lapisan paling dalam dinding sekunder, banyak berisi alpha selulosa dan sedikit lignin. Lapisan ini disebut lapisan-G, menyerap banyak air dan dapat membengkak sehingga mengisi seluruh lumen serabut. Dalam keadaan kering, lapisan ini mengerut secara tak berbalik. Lapisan-G relatif berpori dan kurang padat dibandingkan lapisan di luarnya. Serabut bergelatin khas untuk kayu keras.

Serabut ekstraxilem terdapat pada semua bagian tumbuhan, kecuali pada unsur xilem. Serabut ekstraxilem yang terdapat pada korteks sangat dekat dengan hubungannya unsur floem. Serabut ekstraxilem batang Monokotil sebagai silinder kosong yang tidak terputus dalam jaringan dasar, terletak di sebelah dalam epidermis dengan jarak yang beragam dan mengelilingi berkas pengangkut paling luar. Pada Monokotil, serabut membentuk selubung mengelilingi berkas pengangkut.

Sebagian serabut berkembang dari prokambium, dan ada yang dari jaringan dasar.
Batang memanjat dan Dikotil tertentu, seperti Aristolochia dan Cucurbita, membentuk serabut pada sisi lapisan korteks terdalam dan tepi silinder pusat. Tidak ada hubungan antara perkembangan serabut ini dengan floem. Serabut tersebut dinamakan serabut perisiklus. Hasil penelitian secara ontogeni terhadap batang beberapa tumbuhan (Nicotiana, Linum, Ricinus dan Nerium) menunjukkan bahwa serabut perisiklus berkembang dari prokambium dan merupakan serabut floem primer.

Pengelompokan menjadi serabut xilem dan ekstraxilem tidak selalu tepat karena ada juga serabut bersekat (septata) yang terdapat dalam xilem dan floem, bahkan dalam spesies yang sama, misalnya pada vitis. Serabut ini khas karena adanya sekat internal dan protoplasmanya hidup. Sekat tidak melebur dengan dinding serabut, tetapi meluas pada tempat persinggungan ini. Serabut ini ujungnya meruncing pada irisan membujur. Sekat terdiri atas lamela tengah dan dua lapisan dinding primer yang terputus oleh sejumlah plasmodesmata. Serabut sekat dapat berisi tepung dan minyak sehingga dianggap berfungsi sebagai penyimpan. Selain itu, serabut sekat juga berisi resin dan sering kali Kristal Ca oksalat(Sri Mulyani, 2006).

Secara ontogeni, serabut berkembang dari berbagai meristem, ada yang dari prokambium, kambium, meristem dasar dan bahkan dari protoderm. Misalnya pada spesies tertentu Gramineae dan Cyperaceae. Serabut juga dapat berkembang dari sel parenkim, misalnya pada protofloem kebanyakan Dikotil. Serabut dibentuk oleh kambium yang berkembang dari sel inisial yang menggelendong (fusiform) dan hanya sedikit memanjang selama pemasakan. Pertumbuhan serabut dalam tubuh primer berbeda dengan yang terdapat dalam tubuh sekunder.

Sel inisial serabut primer sudah tampak sebelum organ tempatnya memanjang dan juga mereka tumbuh memanjang secara simplastis bersama dengan sel tetangga yang terus-menerus membelah. Pertumbuhan simplastis diikuti dengan pertumbuhan intrusive sehingga biasanya serabut primer lebih panjang daripada serabut sekunder pada tumbuhan yang sama.

Serabut berserat dewasa dan serabut trakeida biasanya dianggap sebagai struktur penyokong yang mati. Serabut dewasa yang mempunyai protoplas hidup dan inti hanyalah serabut floem dan serabut sekat. Menurut Bailey (1953), serabut berserat sering kali tetap hidup dan kemudian membentuk penebalan dinding sekunder yang berlignin sehingga sel ini selain berfungsi untuk penyokong juga penyimpan.

b. Sklereida
Sklereida terdapat di tempat yang berbeda dalam tubuh tumbuhan. Biasanya, sklereida merupakan massa yang keras dan terdapat di dalam jaringan parenkim yang lunak. Organ tertentu seperti tempurung kelapa dan kulit biji keras lainnya, seluruhnya tersusun atas sklereida. Di dalam banyak tumbuhan, sklereida merupakan idioblas, yaitu sel yang mudah dibedakan dari sel sekelilingnya karena ukuran, bentuk dan ketebalan dindingnya. Bentuk sklereida idioblas sangat beragam. Sklereida dengan bentuk khusus terdapat dalam berbagai tumbuhan, misalnya Gnetum, Camellia, Trochodendrom, Nymphaea, Cyathocalyx, Desmos, Phaeanthus, Horsfieldia, salvadora, Monstera dan Olea. Pada mesofil daun, sklereida tersusun baur (difus) atau terdapat di ujung tulang daun (terminal sklereida).
Di dalam tipe sklereida idioblas, terdapat suatu tipe sel yang mirip trakeida disebut tracheoid idioblas, yang ditemukan dalam spesies Salicornia. Menurut Tschirch (1889), sklereida dibedakan menjadi 4 tipe, yaitu:

Sel batu (Brakisklereida), berbentuk isodiametris, biasanya terdapat dalam floem, korteks dan kulit kayu batang dan daging buah pir (Pyrus communis).

Makrosklereida adalah sklereida yang berbentuk tangkai, sering membentuk lapisan dalam testa dari biji Leguminosae.

Osteosklereida adalah sklereida berbentuk tulang, ujungnya membesar, berongga bahkan sering kali bercabang. Sklereida ini sering ditemukan dalam kulit biji dan dalam daun Dikotil tertentu, misalnya pada kulit biji kacang merah (Phaseolus vulgaris).

Asterosklereida adalah sklereida yang bercabang, seringkali berbentuk bintang. Asterosklereida terutama terdapat pada daun, misalnya pada daun the (Camellia sinensis).

Struktur sel-sel batu

Menurut Bloch (1946), ada satu tipe sklereida lagi yaitu trikosklereida. Trikosklereida merupakan sklereida yang sangat panjang, agak seperti rambut dan secara teratur bercabang satu. Sklereida ini disebut juga filiform, fibriform, columnar atau polymorphic yang terdapat di dalam daun. Trikosklereida dapat dijumpai pada daun atau batang hidrofit, misalnya pada teratai (Nymphaea alba).

Sel batu berkembang dari sel parenkim dengan penebalan dinding sekunder. Dinding sekundernya sangat tebal dan di dalamnya tampak sejumlah lapisan memusat dan noktah bercabang. Selama penebalan dinding, permukaan dalam dinding menebal dan noktah mulai berkembang di bagian luar dinding sekunder. Alasan fisiologis sel parenkim mengalami sklerifikasi tidak diketahui. Namun menurut Bloch (1944), berdasarkan kenyataan, sel batu sering tampak di dekat jaringan yang terluka. Karena itu, perkembangan sel batu dianggap sebagai respons (tanggapan) terhadap kerusakan fisiologis. Pada kulit kayu, banyak sel parenkim yang berubah menjadi sklereida disebabkan sebagai jaringan yang menua (Sri Wahyuni, 2006).

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : √ Jaringan Ikat : Pengertian, Materi Lengkap, Fungsi, Komponen Dan Jenisnya

Ciri dan Fungsi Jaringan Penyokong
Ciri-Ciri Jaringan Kolenkim

Kolenkim dewasa adalah suatu jaringan lentur yang kuat, terdiri atas sel panjang yang tumpang tindih (panjangnya dapat mencapai 2 mm) dengan dinding tebal yang tidak berlignin.Kekuatan meregang sel kolenkim sebanding dengan serabut.Pada bagian tumbuhan yang tua, kolenkim menjadi keras atau dapat berubah menjadi sklerenkim dengan pembentukan dinding sekunder yang berlignin.

Terpusatnya lignin terjadi terutama pada lapisan dinding terluar.Biasanya disimpulkan bahwa kolenkim adalah jaringan penunjang yang muda. Apabila kolenkim terdapat pada organ yang berkanjang (persisten) untuk periode yang lama, kolenkim akan mengalami sklerifikasi (Sri Mulyani, 2006).

Pada bagian tumbuhan yang kuat, kolenkim menjadi keras atau dapat berubah menjadi sklerenkim dengan pembentukan dinding sekunder yang berlignin. Pada tumbuhan dikotil misalnya, tangkai dan batang Medicago sativa, Eryngium maritimun, Viscum album dan Salvia officinalis kolenkim berubah menjadi sklrenkim.

Ciri-Ciri Jaringan SklerenkimSelnya mati.Dindingnya berlignin (zat kayu) dan mengandung selulosa dinding sel. Sehingga sel-selnya menjadi kuat dan keras. Penebalan lignin terletak pada dinding sel primer dan sekunder dan dinding menjadi sangat tebal.Umumnya terdapat pada batang dan tulang daun.Jaringan sklerenkim tersusun dari sel-sel dengan dinding yang keras.Hanya ada sedikit ruang untuk protoplas yang nantinya hilang jika sel dewasa.Sel-sel yang terdiri dari jaringan sklerenkim mungkin terbagi menjadi 2 tipe: serat (fibre) atau sklereid.Serat atau fibre biasanya memanjang dengan dinding berujung meruncing pada penampang membujur (longitudinal section; L.S.).Terdapat pada bagian keras buah dan biji. Bagian bergerigi pada buah pir disebabkan oleh sel-sel batu (stone cell, sklereid).Fungsi Jaringan Penyokongmenghubungkan satu jaringan dg jaringan lainmengikat, melekatkan/menghubungkan berbagai alatmengisi & menyokong tubuh

Jaringan Ikat terdiri:

Jaringan ikat padat
Tersusun atas serabut kolagen putih & elastin, yg liat & kuat; matriks rapat/padat, ex: tendon, ligamen, fasia.

Jaringan ikat longgar
Tersusun banyak macam sel: fibroblas/fibrosit, sel plasma, makrofag, sel darah putih, serabut kolagen & elastin; matriks longgar. ex: diantara & di sekitar organ, pembuluh darah, dibawah kulit.

jaringan lemak/adipose
Bentuk longgar, tersusun dr sel2 lemak yg berdinding tipis & di dalamnya tdpt rongga yg penuh tetes lemak. ex: dibawah kulit, sekitar ginjal, bantalan persendian, & dlm sumsum tulang panjang.

Jaringan tulang
Merupakan jaringan penyokong, menegakkan tubuh. Sel2nya disebut: osteosit, berada dlm lakuna. Matriks mengalami pengapuran/kalsifikasi yg mengandung Ca-karbonat & Ca-fosfat; shg keras & kuat. Proses penulangan disebut: ossifikasi. Meliputi jaringan tulang kompak dan spons.

Jaringan tulang rawan/kartilago
Termasuk jaringan penyokong. Selnya disebut: kondrosit, berada dalam lakuna. Matrik elastis dan padat oleh sel2 rawan di dlm rongga matriks. Pd anak berasal dr jaringan ikat embrional/mesenkim & orang dewasa dibentuk dr selaput rawan/perikondrium. Dibedakan menjadi: kartilago hialin (trachea, permukaan tulang sendi), fibrosa (cakram antar ruas tulang belakang, simfisis pubis) & elastis (daun telinga, epiglotis, laring, pmbuluh eustachia)

Jaringan darah
Komponen: eritrosit, leukosit, trombosit, plasma darah. Fungsi: mengangkut sari makanan, hasil metabolisme, imunitas & pembekuan darah.

jaringan limfe
Komponen: limfosit, granulosit; berada dlm cairan limfe (t’diri air, glukosa, lemak & garam). Beredar dlm pembuluh limfe,& dpt keluar dr pembuluh limfe membasahi rongga2 jaringan antar sel. Fungsi: mengangkut lemak, protein & cairan jaringan.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Materi Jaringan Tumbuhan

Struktur Letak Jaringan Kolenkim dan Jaringan SklerenkimLetak Jaringan Kolenkim

Kolenkim terdapat di dalam batang, daun, bunga, buah dan akar. Kolenkim berkembang terutama jika mendapat sinar. Kolenkim tidak terdapat dalam batang dan daun Monokotil yang sklerenkimnya berkembang pada umur awal. Kolenkim biasanya di bentuk tepat di bawah epidermis, tetapi dalam hal khusus terdapat satu atau dua lapisan parenkim di antara epidermis dan kolenkim. Apabila kolenkim berada tepat di bawah epidermis, sering kali dinding epidermis juga menebal dengan cara yang sama dengan dinding sel kolenkim. Pada batang, kolenkim terdapat sebagai suatu silinder atau berbentuk pita memanjang (membujur). Pada daun, kolenkim terdapat pada satu atau kedua sisi tulang daun, dan sepanjang tepi daun (Sri Mulyani, 2006).

Letak Jaringan Sklerenkim

Jaringan sklerenkim terdiri atas sel-sel yang bersifat mati dan seluruh bagian dinding selnya mengalami penebalan. Letaknya adalah di bagian korteks, perisikel, serta di antara xilem dan floem. Jaringan sklerenkim pada bagian keras biji dan buah berupa sklereida. Sklereid juga terdapat di berbagai bagian tubuh. Sel-selnya membentuk jaringan yang keras, misalnya pada tempurung kelapa, kulit biji dan mesofil daun. Serabut berbentuk pita dengan anyaman menurut pola yang khas.Serabut sklerenkim banyak menyusun jaringan pengangkut.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Kultur Jaringan : Pengertian, Contoh, Teknik, Tahapan Proses, Dan Manfaatnya

Jenis-Jenis Jaringan Penyokong ( Pengikat )

Nah berikut ini jenis-jenis jaringan penyokong ( pengikat ) simak ulasannya berikut ini.

Jaringan Lemak Atau Jaringan Adiposa
Jaringan lemak hampir terdapat diseluruh tubuh, bentuk jaringan lemak longgar dan tersusun atas sel-sel lemak yang berbentuk poligon atau bulat dengan dinding sel yang tipis. Jaringan lemak berfungsi menjaga suhu tubuh sebagai makanan cadangan sebagai bantalan dan sebagainya.

Jaringan Pengikat Longgar
Jaringan pengikat longgar memiliki matriks besar dengan banyak sel dan serabut berbahan firoblas, makrofag dan sel darah putih. Jaringan pengikat longgar berfungsi mengelilingi berbagai organ, menopang sel saraf dan pembuluh darah, penyimpanan glukosa mineral dan air serta menyokong jaringan dan organ. Jaringan pengikat longgar terdapat pada antara-antara organ dan membungkus pembuluh darah dan saraf.

Jaringan Tulang
Jaringan tulang tersusun atas matriks yang mengandung kapur sehingga berbentuk padat dan berbentuk spons yang didalamnya membentuk sistem havers oleh saluran havers, lamella dan kalinukuli. Fungsi jaringan tulang ialah membentuk kerangka yang menyokong tubuh dan melindungi organ-organ vital.

Jaringan Tulang Rawan
Jaringan tulang rawan berfungsi memberikan kekuatan serta menyokong rangka. Jaringan ini terdapat berbagai matriks yang tersusun dari serabut fibrosa, serabut elastin dan serabut hialin. Tulang rawan berasal dari masenkim pada anak-anak dan perikondrium pada orang dewasa.

Jaringan Darah
Jaringan darah terdiri atas sel darah merah ( eritrosit ), sel darah putih ( leukosit ) dan kepingan darah ( trombosit ), jaringan darah berfungsi dalam mengantarkan oksigen dan karbon dioksida, mengangkut zat metabolisme, mengangkut sari-sari makanan.

Jaringan Limfa
Jaringan limfa ini memiliki fungsi yaitu untuk mengangkut protein, lemak dan zat lain dari jaringan ke sistem peredaran. Selain itu jaringan limfa berperan pada sistem imunitas atau kekebalan tubuh. Jaringan limfa terdiri atas limfosit dan granulosit.

Daftar Pustaka

Anonim. 2011. Anatomi dan Morfologi Tanaman. www.fp.unud.ac.id. diaksespada tanggal 25 September 2017Mulyani, Sri.2006.Anatomi Tumbuhan.Kaninu, YogyakartaNugroho, Hartanto dkk., 2006. Struktur dan Perkembangan Tumbuhan. Penebar Swadaya, Jakarta

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *