Info Terbaru

5+ Pengertian Manajer, Tujuan, Manfaat, Fungsi dan Tugas Manajer

Advertisement
Loading...


Pengertian Manajer | Inilah arti Manajer yang seringkali digunakan oleh orang untuk mengetahui seperti apa itu Manajer. Manajer adalah seseorang yang bekerja lewat orang lain dengan menjalankan koordinasi terhadap kegiatan-kegiatan mereka untuk bisa mencapai sasaran kelompok atau organisasinya.

Pengertian Manajer Menurut Para Ahli

Manajer adalah seseorang yang mempunyai pengetahuan, pengalaman dan keterampilan yang baik dimana diakui oleh organisasi untuk bisa memimpin, mengelola, mengendalikan, mengatur dan mengembangkan organisasi dalam rangka untuk mencapai tujuannya. Kemudian definisi manajer yang lainnya yaitu seseorang yang bisa mengarahkan orang lain dan bertanggung jawab terhadap pekerjaan atau kegiatan.

Pengertian Manajer menurut Mary Parker Follet adalah seseorang yang bertugas untuk mengatur dan mengarahkan orang lain dalam mencapai tujuan organisasi.

Manajer adalah pelaku manajemen yakni seseorang yang memiliki tugas untuk merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan dan mengatur bagaimana timnya bisa bekerja mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Akan tetapi menurut penelitian dari Henry Mintzberg bahwa Manajer sebenarnya mempunyai 10 peran dasar yang digolongkan menjadi 3 kategori dasar yakni Interpersonel Roles (Peran antarpribadi), Informational Roles (Peran Informasional), dan Decisional Roles (Peran Keputusan).

Adapun 10 peran manajer dalam organisasi menurut Mintzberg yaitu:

Interpersonal Roles (Peran antarpribadi)

1. Figur atau Sosok (Figurehead)

Seorang manajer mempunyai tanggung jawab terhadap sosial, seremonial, legal dan juga bertindak atas simbol perusahaan. Seorang manajer diharapkan bisa menjadi sumber inspirasi. Sebagai contoh, seorang manajer biasanya akan dapat melakukan hal-hal seremonial seperti menghadiri acara pemotongan pita peresmian, melakukan penandatanganan dokumen legal (hukum), menyapa tamu perusahaan dan menjadi seorang tuan rumah resepsi.

2. Pemimpin (Leader).

Seorang manajer memiliki tugas sebagai pemimpin dalam tim, departemen atau organisasinya. Menyeleksi dan melatih karyawannya serta melakukan pengelolaan kinerja dan memotivasi karyawannya.

3. Penghubung (Liaison)
Seorang manajer mesti membangun dan menjaga komunikasi dengan kontak internal perusahaan maupun kontak eksternal dari perusahaan. Adapun contohnya, berpartisipasi dalam setiap pertemuan bersama perwakilan dari departemen atau divisi lain atau organisasi yang lainnya.

Informational Roles (Peran Informasional)

Pada peran informasional ini, seseorang manajer memiliki peran sebagai pengelola informasi. Ada 3 peran yang terbilang dalam informational roles yakni sebagai berikut:
1. Pemantau (Monitor)
Dalam peran pemantau ini, maka seorang manajer memiliki peran sebagai pencari informasi yang berhubungan dengan organisasi dan industrinya. Seorang manajer juga memantau tim yang dipimpinnya baik dari sektor produktivitas, kinerja, maupun kenyamanan dari kerja anggota timnya.

2. Penyebar informasi (Disseminator)
Setelah kita memperoleh informasi, seorang manajer mesti menyebarkan dan mengomunikasikan informasi tersebut pada orang lain yang ada dalam organisasinya atau mengkomunikasikan informasi tersebut pada anggota timnya atau karyawan yang berhubungan lainnya dalam perusahaan. Adapun contoh peran penyebar informasi dari seorang manajer seperti menyampaikan email, memo atau laporan kepada bawahannya tentang informasi dan keputusan yang sudah diambil

3. Juru Bicara (Spokesperson)
Seorang manajer juga memiliki peran sebagai jubir atau juru bicara yang meneruskan informasi tentang organisasinya dan tujuan dari organisasi pada pihak luar.

pengertian manajer

Decisional Roles (Peran Pengambilan Keputusan)

Seorang manajer juga memiliki peran sebagai wirausahawan, pembagi sumber daya, pemecah belah dan perunding. Pada keempat peran tersebut termasuk dalam kategori decisional roles atau peran pengambilan keputusan. Nah, berikut ini penjelasan singkatnya.

1. Wirausahawan (Entrepreneur)
Seorang manajer mesti bisa membuat suatu perubahan dan mengendalikannya untuk kemajuan dari organisasinya. Peran manajer adalah untuk memecahkan masalah dan menghasilkan ide baru serta mengaplikasinnya dalam organisasi. Seorang manajer mesti merencanakan masa depan dari organisasinya, membuat beberapa proyek perbaikan dan peningkatan dari segi kualitas dan produktivitasnya.

2. Pemecah masalah (Disturbance Handler)

Pada setiap organisasi sudah pasti menemui masalah dan hambatan dalam kegiatannya. Ketika muncul hambatan atau permasalahan, maka mesti manajer yang bertanggung jawab dalam menyelesaikannya. Dan jika terjadi konflik diantara anggota timnya, maka manajer mesti menjadi seorang penengah dan mencari pilihan alternatif strategis dalam menyelesaikan konflik tersebut.

3. Pembagi Sumber Daya (Resource Allocator)

Seorang manajer memiliki peran sebagai sumber daya yakni menentukan dimana sumber daya tersebut mesti dialokasikan dalam mendapatkan hasil yang terbaik. Adapun sumber daya yang kita maksud disini bisa berupa dana, material, tenaga kerja, mesin dan sumber daya yang lainnya.

4. Negosiator

Seorang manajer ialah juga seorang negosiator dimana berpartisipasi atau bisa mengambil bagian dalam melaksanakan negosiasi bersama pihak luar dalam memperjuangkan kepentingan bisnis dari perusahaannya.

Pengertian Manajer menurut Charless Wankel dan James menspesifikasikan manajer yakni sebagai berikut:

1. Manajer mengambil keputusan yang sulit
2. Manajer merupakan lambang
3. Manajer adalah seorang diplomat
4. Manajer adalah seorang politikus
5. Manajer adalah seorang penengah
6. Manajer mesti berpikir secara konseptual dan analitis.
7. Manajer menyeimbangkan persaingan tujuan dan menetapkan skala prioritas.
8. Manajer memiliki tanggung jawab dan bertanggung gugat
9. Manajer bekerja dengan dan melalui orang lain.

Spesifikasi manajer yang ada diatas telah menunjukkan bahwa seorang manajer mesti cakap dalam memainkan peran tertentu di waktu yang tertentu pula. Manajer yang aktif akan piawai dalam memainkan perannya pada saat kondisi menuntutnya.

Tingkatan Manajer

Pada suatu kelompok atau organisasi yang memiliki struktur tradisional, seorang manajer sering dikelompokkan menjadi manajer puncak, manajer tingkat menengah, dan manajer lini pertama dimana biasanya digambarkan dengan bentuk piramida, dengan jumlah dari karyawan lebih besar dibandingkan bagian bawah daripada di puncak.

– Manajemen Lini Pertama

Pada manajemen lini pertama ini biasa dikenal dengan istilah manajemen operasional yang merupakan manajemen tingkat paling rendah dimana memiliki tugas dalam mengawasi dan mempimpin karyawan non manajerial yang terdapat dalam proses produksi. Mereka seringkali disebut penyelia (supervisor), manajer shift, manajer kantor, manajer area, manajer departemen atau mandor.

– Manajemen tingkat menengah ( middle Management)

Pada manajemen tingkat menengah meliputi semua manajemen yang berada diantara manajer lini pertama dan manajemen puncak dan memiliki tugas sebagai konektor antara keduanya. Jabatan yang termasuk manajer menengah yakni kelapa bagian, manajer pabrik, dan pemimpin proyek.

– Manajemen puncak

Pada manajemen puncak dikenal dengan executive officer yang memiliki tugas untuk merencanakan strategi dan kegiatan perusahaan secara umum dan mengarahkan jalannya perusahaan. Adapun contoh top manajemen yaitu CEO (Chief Executive Officer).

Meskipun demikian, tak semua organisasi bisa menyelesaikan pekerjaannya dengan menggunakan bentuk piramida tradisional. Semisal pada organisasi yang lebih sederhana dan fleksibel, dengan memiliki pekerjaan yang dilakukan oleh tim karyawan yang senantiasa berubah, berpindah dari satu proyek ke proyek yang lainnya sesuai dengan permintaan pekerjaan.

Keterampilan Manajer

Robert L. Katz di tahun 1970 an telah mengemukakan bahwa pada setiap manajer memerlukan minimal tiga keterampilan dasar. Pada ketiga keterampilan tersebut yaitu:

1. Keterampilan konseptual (Conceptional Skill)
Manajer tingkat atas mesti mempunyai keterampilan dalam membuat konsep, ide, dan gagasan untuk kemajuan organisasi. Gagasan atau ide serta konsep tersebut kemudian haruslah kita jabarkan menjadi suatu rencana kegiatan dalam mewujudkan konsep atau gagasannya itu. Proses penjabaran ide menjadi suatu rencana kerja yang tergolong konkret itu biasanya disebut sebagai proses planning atau perencanaan. Oleh sebab itulah, keterampilan konsepsional juga merupakan keterampilan dalam membuat rencana kerja.

2. Keterampilan berhubungan dengan orang lain.
Selain kemampuan konsepsional, seorang manajer juga mesti dilengkapi dengan keterampilan dalam melakukan komunikasi atau keterampilan berhubungan dengan orang lain, yang biasa disebut sebagai keterampilan kemanusiaan. Komunikasi yang persuasif mesti selalu diciptakan oleh seorang manajer terhadap bawahan yang dipimpinnya. Dengan komunikasi yang persuasif, bersahabat dan kebapakan akan dapat membuat karyawan merasa dihargai dan kemudian mereka akan bersikap terbuka pada atasan. Keterampilan berkomunikasi dibutuhkan, baik pada tingkatan manajemen bawah, menengah, atau atas.
3. Keterampilan teknis
Keterampilan ini secara umumnya menjadi bekal bagi manajer pada tingkat yang lebih rendah. Pada keterampilan teknis ini merupakan kemampuan dalam menjalankan suatu pekerjaan tertentu, semisal memakai program komputer, membuat kursi, akuntansi, memperbaiki mesin dan lain-lain.

Selain tiga keterampilan dasar yang ada di atas, Ricky W. Griffin telah menambahkan dua keterampilan dasar yang mesti dimiliki seorang manajer yakni.

1. Keterampilan manajemen waktu
Manajemen waktu adalah kemampuan seseorang manajer dalam menggunakan waktu yang dimilikinya secara bijaksana. Griffin mengajukan contoh kasus seperti Lew Frankfort yang berasal dari Coach. Pada tahun 2004, sebagai seorang manajer, Frankfort digaji sebesar $2.000.000 per tahun. Kalau diasumsikan bahwa dia telah bekerja selama 50 jam per minggu dengan waktu cuti selama 2 minggu, maka gaji Frankfort pada setiap jamnya adalah $800 per jam sekitar $13 per menit. Dari sana kita bisa melihat bahwa pada setiap menit yang telah terbuang akan sangat membuat perusahaan menjadi rugi. Kebanyakan manajer yang tentu saja mempunyai gaji yang tergolong jauh lebih kecil dibandingkan Frankfort. Akan tetapi, waktu yang mereka miliki tetap menjadi aset berharga dan menyia-nyiakannya maka berarti membuang buang uang dan mengurangi produktivitas dari perusahaan.

2. Keterampilan membuat keputusan
adalah kemampuan dalam mendefenisikan masalah dan menentukan cara terbaik dalam memecahkannya. Kemampuan membuat keputusan yang paling utama bagi seorang manajer, terutama untuk kelompok manajer atas. Griffin mengajukan tiga langkah dalam melakukan pembuatan keputusan. Pertama, seorang manajer mesti mendefenisikan masalah dan mencari berbagai macam alternatif yang bisa kita ambil dalam menyelesaikannya. Kedua, manajer mesti mengevaluasi pada setiap pilihan alternatif yang ada dan memilih sebuah alternatif yang memang dianggap paling baik. Dan terakhir, manajer mesti mengimplementasikan alternatif yang sudah dia pilih serta mengawasi dan mengevaluasinya supaya bisa tetap berada pada jalur yang benar.

Etika Manajer

Etika manajerial adalah suatu standar perilaku yang memandu manajer dalam pekerjaan mereka. Terdapat tiga kategori klasifikasi sebagai berikut:
1. Perilaku terhadap organisasi
2. Perilaku terhadap Karyawan
3. Perilaku terhadap agen ekonomi yang lainnya.

Baca juga:

Demikianlah informasi pendidikan tentang pengertian manajer menurut para ahli, tujuan, tugas dan fungsi manajer menurut ahli manajemen. Semoga saja informasi ini dapat memberikan manfaat kepada anda yang membutuhkan informasi tentang pengertian manajer.

Loading...
Advertisements
5+ Pengertian Manajer, Tujuan, Manfaat, Fungsi dan Tugas Manajer | fajeros | 4.5