AMDAL Adalah : Pengertian, Manfaat, Tujuan, Jenis, Dan Contohnya LENGKAP – AMDAL merupakan kajian dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup, dibuat pada tahap perencanaan, dan digunakan untuk pengambilan keputusan.

Hal-hal yang dikaji dalam proses AMDAL: aspek fisik-kimia, ekologi, sosial-ekonomi, sosial-budaya, dan kesehatan masyarakat sebagai pelengkap studi kelayakan suatu rencana usaha dan/atau kegiatan.

Pengertian AMDAL

AMDAL adalah kajian mengenai dampak besar dan penting untuk pengambilan keputusan suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan (Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan).

AMDAL

Tujuan AMDALBahan bagi perencanaan pembangunan wilayahMembantu proses pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan hidup dari rencana usaha dan/atau kegiatanMemberi masukan untuk penyusunan disain rinci teknis dari rencana usaha dan/atau kegiatanMemberi masukan untuk penyusunan rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidupMemberi informasi bagi masyarakat atas dampak yang ditimbulkan dari suatu rencana usaha dan atau kegiatanPihak yang terlibat dalam proses AMDAL adalah:Komisi Penilai AMDAL, komisi yang bertugas menilai dokumen AMDALPemrakarsa, orang atau badan hukum yang bertanggungjawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan, danmasyarakat yang berkepentingan, masyarakat yang terpengaruh atas segala bentuk keputusan dalam proses AMDAL.

Dalam pelaksanaannya, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu:

Penentuan kriteria wajib AMDAL, saat ini, Indonesia menggunakan/menerapkan penapisan 1 langkah dengan menggunakan daftar kegiatan wajib AMDAL (one step scoping by pre request list). Daftar kegiatan wajib AMDAL dapat dilihat di Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006
Apabila kegiatan tidak tercantum dalam peraturan tersebut, maka wajib menyusun UKL-UPL, sesuai dengan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 86 Tahun 2002
Penyusunan AMDAL menggunakan Pedoman Penyusunan AMDAL sesuai dengan Permen LH NO. 08/2006Kewenangan Penilaian didasarkan oleh Permen LH no. 05/2008

Agar pelaksanaan AMDAL berjalan efektif dan dapat mencapai sasaran yang diharapkan, pengawasannya dikaitkan dengan mekanisme perijinan. Peraturan pemerintah tentang AMDAL secara jelas menegaskan bahwa

AMDAL adalah salah satu syarat perijinan, dimana para pengambil keputusan wajib mempertimbangkan hasil studi AMDAL sebelum memberikan ijin usaha/kegiatan. AMDAL digunakan untuk mengambil keputusan tentang penyelenggaraan/ pemberian ijin usaha dan/atau kegiatan.

Sejarah AMDAL

Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah hasil studi mengenai DAMPAK suatu kegiatan yang direncanakan         terhadap lingkungan hidup, yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan

Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan di Indonesia.

AMDAL ini dibuat saat perencanaan suatu proyek yang diperkirakan akan memberikan pengaruh terhadap lingkungan hidup di sekitarnya. Yang dimaksud lingkungan hidup di sini adalah aspek Abiotik, Biotik, dan Kultural.

Bermula dari Amerika Serikat, tahun 1969. The National Enviromental Policy Act of 1969 (NEPA 1969) diperkenalkan sebagai sebuah instrumen untuk mengendalikan dampak segala macam kegiatan yang bisa merusak kelestarian lingkungan. Instrumen tersebut dalam bentuk peraturan. Dalam perkembangan selanjutnya, peraturan ini diadopsi oleh banyak negara.

Tahun 1982, Indonesia mengeluarkan undang-undang (UU) lingkungan hidup. UU ini diatur lebih lanjut dalam peraturan pemerintah (PP) Nomor 9 Tahun 1986, yang kemudian diganti PP Nomor 51 Tahun 1993, dan terakhir diganti lagi dalam PP Nomor 27 Tahun 1999.

Pemerintah membentuk Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup (Bapedal) melalui Keputusan Presiden Nomor 77 Tahun 1994 untuk melengkapi pelaksanaan peraturan tersebut. Ada tingkat pusat dan daerah, meskipun keduanya tidak memiliki hubungan hierarki struktural. Bapedal pusat kini berada di bawah Kementerian Lingkungan Hidup.

Badan-badan lingkungan tersebut menjadi lokomotif pelindung kepentingan ekologi. Pada kenyataannya kepentingan lingkungan sering kalah oleh kepentingan praktis materialis yang disebut kepentingan ekonomi. Studi amdal menjadi formalitas saja.

JENIS JENIS AMDALAMDAL TUNGGAL adalah hanya satu jenis usaha dan/atau kegiatan yang kewenangan pembinaannya di bawah satu instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan
AMDAL TERPADU/MULTISEKTORAL adalah hasil kajian mengenai dampak besar dan penting usaha/kegiatan terpadu yang direncanakan terhadap LH dan melibatkan lebih dari 1 instansi yang membidangi kegiatan tersebut
Kriteria kegiatan terpadu meliputi :berbagai usaha/kegiatan tersebut mempunyai keterkaitan dalam perencanaan dan proses produksinyaUsaha dan kegiatan tersebut berada dalam satu kesatuan hamparan ekosistemProsedur AMDAL

Prosedur AMDAL terdiri dari :

Proses penapisan (screening) wajib AMDALProses pengumuman dan konsultasi masyarakatPenyusunan dan penilaian KA-ANDAL (scoping)Penyusunan dan penilaian ANDAL, RKL, dan RPL Proses penapisan atau kerap juga disebut proses seleksi kegiatan wajib AMDAL, yaitu menentukan apakah suatu rencana kegiatan wajib menyusun AMDAL atau tidak.Contoh Kegiatan AMDAL

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup (PerMenLH) No. 11 Tahun 2006 tentang Jenis Rencana Usaha atau Kegiatan yang Wajib dilengkapi dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Menetapkan berbagai bidang kegiatan yang wajib dilengkapi AMDAL, antara lain:

Usaha/kegiatan bidang PertahananUsaha/kegiatan bidang PertanianUsaha/kegiatan bidang PerikananUsaha/kegiatan bidang KehutananUsaha/kegiatan bidang PerhubunganUsaha/kegiatan bidang Tekhnologi SatelitUsaha/kegiatan bidang PerindustriaanUsaha/kegiatan bidang Pekerjaan UmumUsaha/kegiatan bidang Sumber Daya Energi dan MineralUsaha/kegiatan bidang PariwisataUsaha/kegiatan bidang Pengembangan NuklirUsaha/kegiatan bidang Pengelolaan Limbah B3Usaha/kegiatan bidang Rekayasa Genetika.

Kegiatan yang tidak tercantum dalam daftar wajib AMDAL, tetapi lokasinya berbatasan langsung dengan kawasan lindung, termasuk dalam kategori menimbulkan dampak penting, dan wajib menyusun AMDAL. Kawasan lindung yang dimaksud adalah hutan lindung, kawasan bergambut, kawasan resapan air, kawasan sekitar waduk/danau, kawasan sekitar mata air, kawasan suaka alam, dan lain sebagainya.

Dokumen AMDAL

Dokumen AMDAL terdiri dari :

Dokumen Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan Hidup (KA-ANDAL)Dokumen Analisis Dampak Lingkungan Hidup (ANDAL)Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL)Dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL)Proses Penyusunan AMDALPIL: Penyajian Informasi Lingkungan

Telaahan secara garis besar tentang rencana kegiatan yang akan dilaksanakan, rona lingkungan tempat kegiatan, kemungkinan timbulnya dampak lingkungan tempat kegiatan, kemungkinan timbulnya dampak lingkungan oleh kegiatan, rencana tindakan pengendalian dampak negatif.

Suatu rencana KEGIATAN yang mengakibatkan DAMPAK LINGKUNGAN wajib dibuatkan PIL nya, apabila kegiatan itu merupakan:

Pengubahan bentuk lahan dan atau bentang alamEksploitasi sumberdaya alam, baik yang terbarui maupun  yang tidak terbaruiProses dan kegiatan yang secara potensial dapat menimbulkan pemborosan, kerusakan dan kemerosotan pemanfaatan sumberdaya alamProses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi  lingkungan sosial dan budayaProses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi pelestarian kawasan konservasi SDA dan atau perlindungan cagar budayaIntroduksi jenis tumbuhan, hewan dan jasad renikPembuatan dan penggunaan  bahan hayati dan non-hayatiPenerapan teknologi yang diperkirakan  mempunyai potensi besar untuk mempengaruhi lingkungan.Kerangka Konsep Acuan AMDAL

BAB I.  PENDAHULUAN

Peraturan perundangan yang berlakuKebijaksanaan pelaksanaan pengelolaan lingkunganKaitan rencana kegiatan dg dampak penting  yang mungkin

ditimbulkan

Uraian mengenai tujuan dan kegunaan rencana kegiatan

BAB II.  TUJUAN STUDI

Maksud dan TujuanKegunaan

BAB III. RUANG LINGKUP STUDI

Batas Wilayah StudiKomponen lingkungan yang ditelaahRencana kegiatan yang harus ditelaah dampaknya

BAB IV.    METODOLOGI

BAB V.     TIM STUDI ANDAL

BAB VI.    BIAYA

BAB VII.   WAKTU PELAKSANAAN

BAB VIII. DAFTAR PUSTAKA

Manfaat Amdal

AMDAL bermanfaat untuk menjamin suatu usaha atau kegiatan pembangunan agar layak secara lingkungan. Dengan AMDAL, suatu rencana usaha dan/atau kegiatan pembangunan diharapkan dapat meminimalkan kemungkinan dampak negatif terhadap lingkungan hidup, dan mengembangkan dampak positif, sehingga sumber daya alam dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan (sustainable). Manfaat AMDAL dibagi dalam beberapa jenis yaitu :

Manfaat AMDAL bagi Pemerintah Mencegah dari pencemaran dan juga kerusakan lingkungan.Menghindarkan terjadinya suatu konflik dengan masyarakat.Menjaga agar pembangunan tersebut sesuai terhadap suatu prinsip pembangunan yang berkelanjutan.Perwujudan mengenai tanggung jawab pemerintah didalam pengelolaan lingkungan hidup.Dapat membantu dalam menentukan kebijaksanaan yang tepat dalam perencanaan dan pengambilan keputusan serta peningkatan pelaksanaan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Manfaat AMDAL Pemilik Proyek
Untuk melindungi proyek dari tuduhan pelanggaran.Untuk melindungi proyek yang melanggar UU atau PP yang berlaku.Untuk melihat dan memecahkan masalah-masalah lingkungan yang akan dihadapi di masa akan dating.Sebagai sumber informasi lingkungan di sekitar lokasi proyek.
Manfaat AMDAL pemilik modal
Bank sebagai pemilik modal selalu menyertakan AMDAL setiap pengajuan permintaan pinjaman, agar dapat menjamin keberhasilan dan keamanan modal yang disalurkan.
Manfaat AMDAL bagi MasyarakatMengetahui sejak dari awal dampak terjadinya dari suatu kegiatan.Melaksanakan dan juga menjalankan kontrol.Terlibat pada suatu proses pengambilan keputusan.Dapat mengetahui rencana pembangunan di daerahnya.Mengetahui perubahan lingkungan dimasa sesudah proyek berjalanaMengetahui hak dan kewajiban di dalam hubungan dengan proyek.
Kegunaan lainnya Kegunaan dalam analisis dan kemajuan IPTEK.Kegunaan dalam penelitian.Timbulnya konsultan AMDAL yang baik (Hanun, 2011).Tujuan Amdal

Tujuan utama AMDAL adalah untuk menjaga dengan kemungkinan terjadinya dampak dari suatu rencana usaha atau juga kegiatan. Tujuan AMDAL adalah suatu penjagaan dalam rencana usaha atau juga kegiatan agar tidak memberikan suatu dampak buruk bagi lingkungan sekitar. berikut ini adalah tujuan amdal

sebagai bahan perencanaan pembangunan suatu wilayahMembantu suatu proses didalam pengambilan keputusan terhadap suatu kelayakan lingkungan hidup dari rencana usaha atau juga kegiatanMemberikan suatu masukan didalam penyusunan rancangan rinci teknis dari rencana usaha atau juga kegiatanMemberi masukan didalam melakukan penyusunan rencana pengelolaan serta juga pemantauan lingkungan hidupMemberikan suatu informasi terhadap masyarakat dari  dampak yang ditimbulkan dari adanya suatu rencana usaha  atau juga kegiatanTahap pertama ialah dari rekomendasi mengenai izin usahasebagai Scientific Document dan juga Legal Documentsebagai Izin Kelayakan Lingkungan.Menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan serta menekan pencemaran sehingga dampak negatifnya menjadi serendah mungkin (Hanun, 2011).

Demikian Penjelasan tentang Pengertian, Fungsi, Tujuan dan Manfaat AMDAL Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Para Pembaca Gurupendidikan.com 🙂

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *